Selasa, 15 Mei 2012

Kue Kacang Jadul


Sudah lama sekali aku kangen pengen makan kue kacang ini. Dulu waktu kuliah dan tinggal di asrama, sering sekali aku beli buat nyemil nyemil di kamarku. Sayang, setelah menikah aku nggak pernah ketemu resepnya. Yang ketemu hanya kukis kacang biasa yang berbahan dasar margarin/butter dan telur.

Nah, pas kemarin jalan jalan ke blognya Mbak Diah Didi cari resep bakpia...eeehh ketemu resep kue kacang ini. Yang menarik adalah di belakangnya judulnya tertulis kata 'jadul'. Aku langsung teringat kue kacang favoritku. Memang tampangnya sama sama bulat tapi kalau yang di kantin asrama itu kukisnya nggak pake olesan kuning telur. Setelah aku simak bahannya  yang menggunakan minyak dan minus telur, mungkin memang inilah resep yang aku cari...karena kue ini unik dari segi rasa dan teksturnya. Nah...gimana akan tahu kalo nggak dicoba kan??

Berbekal tips dari mbak Diah akhirnya aku kurangi takaran gulanya dan mempersingkat waktu pengovenan menjadi sekitar 15-20 menit saja. Dan yang paling penting adalah menggunakan kacang lokal yang berukuran kecil dan bukan kacang impor yang besar besar tapi minim rasa. Dan hasilnya....perfect!! bener bener mirip banget sama kue favoritku. Alhamdulillah! senangnya berhasil. Aku makan nggak kehitung jumlahnya...dan rasanya nggak mau berhenti. Gawaaaat!! 

Makasiiiih banyak ya Mbak Diah sudah berkenan sharing resepnya. Di bawah ini separuh dari resep asli Mbak Diah yang aku praktekkan...

Bahan :
- 125 gr kacang tanah sangrai ( kupas kulitnya )
- 200 gr terigu protein rendah/sedang
- 100 gr minyak goreng
- 85 gr gula halus
- 1/2 sdt garam

Olesan :
- 1 kuning telur + 1/2 sdm mentega cair

Cara membuat :
  1. Sangrai kacang hingga matang, kupas kulit arinya hingga bersih. Setelah dingin tumbuk atau blender kacang hingga halus. Kalau menghaluskan dalam keadaan panas maka kacang akan menjadi pasta.
  2. Campur tepung terigu, gula halus, garam, kacang tanah sangrai halus, aduk rata. Terakhir masukkan minyak goreng, aduk dengan spatula hingga tercampur rata.
  3. Simpan adonan di dalam kulkas selama kurang lebih 1 jam , tutup dengan plastik.
  4. Setelah 1 jam, diamkan sebentar dalam suhu ruang, adonan siap untuk dicetak.
  5. Taruh kue diatas loyang yang telah dipoles tipis margarin, olesi bagian atas kue dengan campuran kuning telur dan mentega. Panggang dalam suhu 170 derajat Celcius selama 15-20 menit hingga matang.

22 komentar:

  1. Aku juga suka banget ini Mba Hesti..rasanya bener2 kayak kue jaman dulu ya..waktu kecil..sederhana tapi uenakk..hihi...

    BalasHapus
  2. Beneeeeeer mbak Diah, thanks to you I finally found the recipes, thanks for sharing ^^

    BalasHapus
  3. wahhh, jadi ingat cookie ya ini, kapan2 aku coba. oh ya Hes, kamu punya resep yg dr melinjo gak? let me know kl punya ya, THX

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe kayaknya nggak ada yang ngga kenal kukis jadul ini ya. Soalnya dijual dimana mana...
      waaah sayang MBak Ira aku nggak punya resep kukis melinjo, sebenarnya aku malah belum pernah bikin dan juga cicip rasanya ^^

      Hapus
  4. Salam kenal mbak Hesti

    Weekend kemarin saya mencoba resep kue kacang jadul ini, rasanya enak, gurih, manis, pokoknya enak..

    Thank resepnya..

    BalasHapus
  5. Wah ternyata mba Hesti udah nyoba resep mba DD alias mba Diah Didi. Hihihi. Sama aku juga sukaaaa banget ini kue. Kalo di Bali dulu, dijualnya per butir/biji. Eceran gitu lah kalo di warung-warung. Biasanya nenekku suka beliin sebungkus. :D
    Enaakk banget.
    Dan kapan hari sebelum lebaran dikasih tetangga kue ini. Duh, langsung teringat ketika ku masih di Bali lagi deh.
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, waktu aku kuliah juga dulu di asrama ada kantin yang jualan eceran gitu. Makannya gak bosan. pokoknya kalo bikin gak sampe tiga hari dah ludes. Gawaaattt...

      Hapus
  6. Mba nanya donk, kemarin baru nyoba bikin kue ini, rasanya sih enakkk bgt, suami ampe nagih makannya, cuman yang saya bingung, kenapa setelah semua bahan dicampur, adonannya ga mau nyatu, masih berbutir-butir, apa karena minyaknya kurang ya? ato emang begitu? Maklum masih amatir di dunia dapur :"> kl ditekan2 sih baru nyatu, jd kemaren nyetaknya lamaaa banget, tp untungnya enak, heheheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kadang memang begitu. Boleh ditambah minyak dikit aja sambil dipadatkan bikinnya ya...

      Hapus
  7. Mbak Hesti cantik, kalau di keluarga sy kue ini namanya kue bimoli (diambil dr nama minyaknya) soalnya kalau pake minyak yang lain agak kurang gurih n ukuran minyak dan kacang satu banding satu. Betul kata mbak Hesti rasanya memang enaaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener aku jg biasa dengan namanya kue bimoli. makasih ya mbak dah nyobain...

      Hapus
  8. mb hestii...

    kmrin lusa aq prektekin resep ini, enakk hasil'y...makasih ya mb bwt inspirasinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah....syukurlah kalo suka mbak ^^

      Hapus
  9. mba makasih ya bwt inspirasi2'y, kmrin lusa aq cobain resep ini, enaakk hasil'y hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya mbak sudah dikabarin, ikutan senang kalo suka ma hasilnya ^^

      Hapus
  10. Mbak Hesti, saya sudah coba resep ini 6 bulan yang lalu. Betul2 mirip kue kacang jadul yang jadi jajanan saya jaman SD dulu. Masih ingat dulu belinya per keping :) Thanks for sharing the recipe! Membawa kenangan masa kecil deh mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa syukurlah mbak kalo suka. Aku jg pas ketemu resepnya bagaikan dapat emas di tengah jalan *saking sukanya*

      Hapus
  11. salam kenal mba Hesti, pake kacang tanah kupas dan digoreng aja kacangnya bisa nggak ya? pengaruh ke rasa nggak? soalnya malas banget sangrai kacangnya trus digosok-gosok pula:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak,

      Boleeeeeeh kok...kalau disangrai kan cuman menghindari minyak dari kacangnya aja. Tapi kalau kacang emang enak yang kacang lokal, kecil kecil tapi gurih...tapi harus sabar ngupasin kulitnya...

      Hapus
  12. semua komentarnya, bilang kue ini enak... bsk q coba ya mbk... doain sukses

    BalasHapus
  13. mba hesti.... kl kacangnya diganti pake kcg mede bisa ngga? trus kacangnya hrs dicuci dulu ya br disangrai atau dipanggang? thanks mba..

    BalasHapus

Related Posts with Thumbnails